Pengen Bikin Ebi Furai yang Lurus ala Resto? Ini Dia Resep dan Tipsnya

Judulnya udah keren dan clickable belum? Hahahaha


Kalau kalian penggemar makanan Jepang, pasti udah nggak asing ya sama olahan udang yang satu ini. Yap, Ebi Furai. Udang yang gendut-gendut berlapis bumbu dan tepung roti yang gurih nan kriuk ini pasti ada di resto-resto Jepang. Kalau saya dulu sih makannya di HokBen atau D'Cost (ketahuan kelasnya ya, wahaha). Dan yaa, semenjak pindah ke Palopo nggak bisa dong makan di sana lagi.

Jadi saya bikin aja sendiri.
Kan gampang toh cuma celup-celup udang ke telur dan tepung roti.
Ntap!


Lalu apakah langsung sukses? Oh,tentu tidak. Pernah bikin tapi kok hasilnya jauh banget? Nih saya kasih liat ya awal saya bikin Ebi Furai.



Bisa dilihat kan, ebi furainya melengkung sodara-sodaraaa. Tapi untuk rasa nggak mengecewakan kok. Udang ini kan udah enak. Ibarat kata dibumbuin garam aja udah enak 😋

Baca juga: Resep Tahu Udang Saus Tiram

Yang menjadi misteri kenapa ebi furai saya bengkok? Padahal pas melumuri dengan tepung roti, udangnya udah saya lempeng-lempengin kaya alisnya Mpok Alpa. Hingga pada akhirnya rasa penasaran saya terjawab pas liat postingannya Mba Diah Didi di Instagram. Dan kini, saya akan membagi penemuan rahasia ini untuk Anda *halah.

Tips ini akan kalian temukan di dalam resep berikut, jadi bacalah dengan seksama dan tidak dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Alias, selow aja gengs!

RESEP DAN TIPS AGAR EBI FURAI LURUS ALA RESTO

🍤Bahan: 

  • 500 gram udang, lebih bagus yang ukuran besar. Ini saya kemarin belinya yang sedang aja soalnya yang besar itu lagi mahal banget. Okesip. Lalu kupas, buang kulit dan kepalanya tapi sisakan ekornya.
  • 1/2 jeruk nipis
  • 1 siung bawang putih, haluskan. Atau bisa pakai yang bubuk ya.
  • 1/4 sdt garam atau bisa diganti kecap asin
  • 1/4 sdt merica bubuk
  • 1/2 sdt minyak wijen. Kalau misalnya nggak ada nggak papa banget, karena kayak yang saya bilang diawal, udang dibumbuin garam ada sama lada dikit udah sedap banget kok.
  • Minyak secukupnya untuk menggoreng
  • Terigu secukupnya untuk melumuri udang

🍤Bahan pencelup:

  • 50 gram terigu, 100 ml air, 1/4 sdt garam dan 1/4 sdt lada. ATAU:
  • Pakai tepung bumbu serbaguna ajaaa, tinggal tambahkan air deh. ATAU:
  • 1 butir telur dikocok lepas, bumbui dengan sedikit garam dan merica

🍤Bahan pelapis: 

  • Tepung panko atau tepung roti


🍤Cara memasak:

1.Belah bagian punggung udang, keluarkan kotorannya. Kelihatan kok hitam memanjang gitu dari kepala ke ekor. Nah kemudian TIPS AGAR UDANG LURUS adalah dengan mengerat bagian perutnya. Bisa 3-5 keratan, lalu perlahan luruskan udang. Kucuri dengan jeruk nipis, diamkan sebentar lalu cuci bersih.

2. Lumuri udang dengan bumbu, diamkan atau simpan di kulkas kurang lebih 15 menit, biar bumbunya menyerap jiwa membelah sukma *apa bae.

3. Ambil udang satu per satu, lumuri dengan terigu kering, celup ke bahan pencelup basah, lalu terakhir lapisi dengan tepung roti sambil sedikit ditekan-tekan. NOTE: jika ingin tebal, proses ini bisa diulang dua kali ya. Jadi habis dilapisi tepung panko, celup lagi ke pencelup basah/telur lalu lapisi lagi dengan tepung roti. Pusing pusing deh tuh udang, bolak-balik terus kek setrikaan.

4. Simpan di kulkas atau freezer kurang lebih 15 menit agar tepung roti lebih merekat. Atau kalau mau buat nyetok, tinggal masukin ke wadah kedap udara, masukin freezer. Kapan butuh tinggal goreng di minyak panas sampai berwarna keemasan. Lebih bagus kalau nggorengnya pakai metode deep frying alias minyak banyak sehingga seluruh bagian udang terendam sempurna. Lebih cantik dan merata warnanya pas matang.

5. Sajikan dengan pelengkap. Bisa saos sambal atau tomat, mayonaise atau salad sayuran. Ebi furai siap dinikmati. Kriuk-kriuk, nyaaaammm.

Selamat mencoba ya gengs, saran saya bikin sekalian banyak aja. Soalnya prosesnya lumayan lama. Jadi kalau cuma sedikit bikin nyeseeek. Udah bikinnya lamaa, celap celup udang satu per satu, eeeh pas habisnya setara dengan kecepatan cahaya. Apalagi kalau ada dua bocah yang laperan mulu kayak di sini, hihi.

Salam masaaak^^
Nyak Rotun



22 comments

  1. udangnya harus yg besar ya nyak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enggak kok, Mba Kania. Saya malah lebih suka yang sedang, lebih gampang meresap bumbunya :)

      Delete
  2. wuow dapurnya minimalis sekarang, gak kayak kemarin kekanakan wkwkwk
    Nyak, nanya dong..kalau pake minyak wijen gitu rasanya bakal beda nggak? Secara keseluruhan aku kurang suka aromanya.
    Ini udangnya nggak apa-apa ya bukan yang besar, tapi terlihat udangnya kudu besar deh.
    Aku dulu mikir, biar lurus dikasih tusuk gigi awalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, maklum Mba, lagi njajal properti baru :p

      Pasti beda Mba, aromanya memang jadi khas gitu kan kalau pakai minyak wijen. Kalau aku malah suka banget <3

      Nggak papa udangnya nggak besar, nanti lapisannya yang ditebelin. Hahaha.
      Aku kalau lele tuh, bukan lagi tusuk gigi, tapi tusuk sate/lidi. Soalnya kalau enggak dijamin melengkung :(

      Delete
  3. Aku enggak punya kulkas eung. Kalau misalnya habis dibumbui dan mau digoreng, simpen dulu tanpa harus disimpen di freezer bisa kali ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nitip sama ibu kos, Teh. Eh, yang ada malah diminta kayaknya ya, hahaha.
      Bisa langsung goreng aja Teh, soalnya kalau kelamaan di diamkan bukan di suhu dingin nanti tepung rotinya pada rontok :D.

      Delete
  4. duh saya kalau udah dibikin goreng begini cepat habis, mbak dimakan sama saya sendiri. hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ituuuu penyakit para ibu, hahaha. Nggoreng apa aja masih di saringan udah dicomotin *pengalaman XD.

      Delete
  5. Templetnya Ben Eran manis. Enak banget Dimata. Tapi, udang ini jauh lebih enak dipandang. 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih, Mas. Monggo dicoba, biar nggak cuma bisa memandang :D.

      Delete
  6. Aduuh lapeeer itu bikin ngileer

    ReplyDelete
  7. Ini kesukaan anak-anakku juga, mbak. Selain chicken katsu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak-anak kayaknya makanan yang krispi atau kriuk-kriuk pasti suka ya, Mba Dy :D

      Delete
  8. MKasih mba tips nya..
    Aku pas ada udang, pengen bikin ah..
    Tapi udangku juga kecil..kudu ekstra tlaten guling-gulingnya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mba Sulis, makasih udah mampir ya :)
      Hihi, iya. Awas udangnya puyeng diguling-gulingin mulu xD

      Delete
  9. Mba, aku nggak pernah pakai minyak wijen. Aku nggak tahu itu namanya ebi furai. Aku nyebutnya udang tepung. Ini sih kesukaan anak-anak. Pasti laris.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udang tepung namanya tempura dong Mba? Hehehe. Yang digorengnya pake tepung aja, nggak perlu berlapis-lapis kayak ebi furai :)

      Delete
  10. Kalau bikin ini, kadang niatnya untuk nyetok. Kalo pas lagi pengen, baru digoreng. Etapi gak bakal tahan lama di kulkas. Keburu abis karena pada doyan. Btw, makasih tipsnya ya Nyak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini sama sih Kak, hahaha. Makanya biasanya nyetok frozen foodnya macem-macem, biar bisa ganti-gantian gorengnya :D
      Sama- sama Kakaaak, makasih juga udah mampir yaa^^

      Delete
  11. Jadi inget pas demo masak di event SunCo, MC-nya nanya, "Ini udang biar lurus diapain, Chef?" Kebetulan masakan yang sama. Ntar saya cobain ah. Nggak usah pakai minyak wijen. Mahal :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung chefnya nggak jawab, "Udangnya diajak kembali ke jalan yang lurus". HAHAHAHAHA.
      Aku beli minyak wijen udah lama Miss, aweeeet. Makenya diirit-irit :p

      Delete

Halo! Terimakasih banyak ya sudah mampir dan membaca blog ini. Yuk berkomentar, biar saling kenal dan saya bisa balas berkunjung^^